Minggu, Januari 13, 2013

TANYA JAWAB SEPUTAR JIN & RUQYAH |1



#1 Bagaimana hukum membunuh jin?
Rasulullah saw bersabda; "Barangsiapa yang terbunuh karena membela hartanya, maka matinya adalah mati syahid" (Mutafaqun Alaiyh, dari Abdullah bin Amr Bin Ash, juga diriwayatkan Imam Abi Daud, Tirmidzi dan Nasa'i).

Jika membela harta itu mati syahid, maka artinya kita harus memerangi orang yang merampas harta kita hingga terbunuh atau membunuh jika itu perlu bukan? Lalu? Apakah harga diri, kesehatan dan pelecehan akidah itu tidak lebih mahal daripada harta?

Membunuh jin, baik jin kafir atau jin muslim halal jika telah diketahui kedzalimannya dan sebaiknya diperingatkan terlebih dahulu dengan firman Allah mengenai hukum-hukum-Nya.

#2. Benarkah jin bisa dibunuh, dibakar, disembelih?
Anda bertanya tentang hakikat jin, tentang sesuatu yang tidak mungkin kita lihat karena AlQur'an telah menegaskan-Nya bahwa: "Sesungguhnya ia (iblis) dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka". (QS Al-A’raf 27).

Jika tidak bisa dilihat, apakah bisa dibakar?
Istilah membakar, membunuh, menyembelih dsb yang diciptakan peruqyah aktif adalah hakikat yang berdasarkan pengalaman yang mereka temui. Misalnya ketika peruqyah membacakan surah Al Ankabut ayat 57, tiba-tiba jin itu teriak seperti sekarat dan pasien diam. Lalu jin lain datang mengabarkan (melalui mulut pasien) bahwa temannya mati. Begitu pula dengan peristiwa terbakar dan disembelihnya jin.

Bukankah ini bid'ah atau mengada-ada?
Beda antara mengembangkan dengan menciptakan hal baru.
Semisal Rasulullah memukul syaitan yang ada didalam tubuh dengan memukul punggung pasien, lalu kita mengembangkan dengan menyembelihnya.

Rasulullah hanya berkata "Ukhruj ya Aduwallah!" atau artinya "Keluarlah wahai musuh Allah" dengan satu pukulan dan jin keluar lalu sembuh. Lalu kita?

Kita, hamba Allah yang tidak satu tingkatan level iman-nya dengan Rasulullah tentu tidak dengan serta merta melakukan hal yang sama terus semua tuntas. Kadang saya menghabiskan waktu sampai 5 hingga 7 jam menangani satu pasien, bahkan saya menemukan peruqyah melakukan therapi hingga 15 jam estafet. Kadang juga hanya beberapa menit tergantung ikhtiar dan kehendak Allah dalam mengabulkan do'a.

Dalam perjalanan panjang ini kami menemukan tehnik baru. Kadang tidak sengaja dan kemudian kami menebarkannya bagi ummat yang mungkin membutuhkan tehnik itu, semisal jin yang berteriak kepanasan saat membacakan ayat tertentu lalu kami memakai ayat itu dan menamainya ayat pembakar.

Tentu saja ini pegembangan bukan menciptakan hal baru, karena Allah mengaskan bahwa Al Quran itu obat dan kami memperdalamnya; bagian manakah dari al Qur'an itu yang menjadi obat selain ayat yanng Rasulullah bacakan. Karena pada intinya kita sedang berikhtiar bagaimana caranya agar sihir dan jin itu hilang, baik itu dengan mendakwahinya, berdialog, atau membunuhnya jika tidak mau keluar.

#3. Darimanakah sumber penamaan Ayat Penarik, Ayat Pembatal Sihir, Ayat Azab, Ayat Penyiksa, Ayat Pendinding, Ayat Pengunci dll?

Jawabannya seperti di point 2, itu adalah hakikat dan pengalaman dilapangan. Anda bertanya karena ingin tau bukan, itulah pengalaman kami dalam meperjuangkan hak-hak kehidupan paling asasi yang dirampas kaum jin.

#4. Apakah sakit itu selamanya jin?
Bahkan jika anda dokter sekalipun, mari kita duduk diskusi dan membahasnya. Dokter memiliki profesionalitas yang telah diasah, begitupun peruqyah. Jadi masing masing kita bisa berikhtiar untuk sebuah kesembuhan sebagai bentuk do'a yang aktif. Boleh memakai herbal, bekam, obat atau Al Qur'an karena hal ini telah dicontohkan.

Namun saudaraku, ada beberapa penyakit yang tidak bisa disembuhkan dokter, obat, herbal, bekam, pijat refleksi, bahkan operasi? Atau sembuh namun terjadi lagi dalam jangka yang bertahun-tahun? Nah inilah bagian peruqyah, karena didalamnya ada keterlibatan sihir.

#5. Apakah sihir dan kesurupan itu ada?
Hanya orang sombong yang dengan kebodohannya mengatakan sihir itu tidak ada dan kesurupan jin itu adalah sifat dalam manusia itu sendiri. Mari baca Al Qur'an yang Rasulullah saw wariskan. Dalam surah Al Baqarah 125, sangat jelas Allah berfirman; "Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran gangguan kegilaan yang ditimbulkan syaitan..." (terjemah Ibn Katsir).

Tentu saja ada, dan banyak tukang sihir dikalangan manusia (juga ustad dan kyai gadungan beserta para mafia bid'ah) yang menyuruh, memanggil atau mengabdi kepada jin dengan memerintah mereka untuk kepentingan hawa nafsunya.

#6. Lalu apakah yang menjadi tanda jika sakit yang ditimbulkan itu dari jin? Adakah karakteristik yang bisa dipahami dengan akal?

Baik, mari kita ambil satu contoh.
Struk ringan pada pergelangan kaki dan kangker tulang di lutut. Apakah ini ulah jin atau bersifat medis saja?

Kedua jawaban benar. Bisa karena pola hidup yang tidak sehat atau kecelakaan, bisa juga alasan sihir/jin. Kesembuhannya pun bisa dengan medis bisa juga dengan ruqyah. Dan Alhamdulillah saya menemukan kedua penyakit diatas sembuh dengan ruqyah dan jin didalamnya diusir setelah juga ditangani dokter bertahun-tahun.

Penyebab struk ringan di pergelangan kaki adalah penyempitan pembuluh darah di urat leher sebelah atas, dan ini ditemukan oleh dokter. Mereka menamainya dengan nama yang aneh hingga saya tidak menghafalnya. Faktanya pasien merasakan sakit didaerah itu, dan dokter menyarankan untuk "Vision Teraphy" dsb. Saya waktu itu hanya memegang lehernya serta membacakan ayat Ruqyah berupa surah Al Hasyr 21-24 sebagai peringatan kepada mahluk jin yang didalam dan kemudian menepuk lehernya. Pasien teriak dan sembuh seketika.

Ini contoh keberhasilan ruqyah, dan tidak semua sihir berhasil disembuhkan sama seperti tidak semua penyakit disembuhkan dokter. Karena pada intinya kesembuhan itu dari Allah, dan kita ini tukang ikhtiar. DAN ikhtiar untuk kesembuhan itu Allah perintahkan.

#7. Bolehkan memukul saat meruqyah?
Meniup, Menepuk, Memijit, Mengusap, Memukul itu ada dalah hadits atau dicontohkan Rasulullah saw saat mengobati sihir. Saya menemukan lebih dari 15 hadits tentang cara pengobatan Rasulullah melalui ruqyah ini, bahkan dalam sebuah riwayat yang dikisahkan Imam Al Hakim dan At Thabrani dari Ummu Abban dikatakan bahwa Rasulullah memukul punggung wanita yang kesurupan jin itu hingga dua ketiaknya terlihat putih. Artinya pukulan yang keras!

Begitupun dengan tiupan, pijatan, usapan dan semua tehnik yang kami kembangkan di Quranic Healing itu ada dalilnya.

Mau sakit gila 10 tahun atau satu menit dengan pukulan?
Pilih saja, dan Rasulullah tidak akan mencontohkan jika hal itu tidak benar dan mengandung manfaat.

#8. Eh, bukankah kita diajarkan sabar dan tawakal ketika sakit?
Benar, bahkan Rasulullah saw mengabarkan syurga kepada seorang wanita kulit hitam yang datang kepadanya mengeluh tentang sakit ayan yang dideritanya. Wanita muslimah itu mengadu bukan sakitnya, namun tentang kekhawatirannya bahwa manusia dan jin bisa melihat auratnya saat ia ayan.

Dan Rasulullah saw menawarkan "Kesembuhan" atau "Kesabaran", maka wanita itu memilih kesabaran dan Rasulullah mendokan agar Allah menjaga aurat wanita itu saat kesurupan. Bukan mendo'akan untuk kesembuhan. Dan seperti diriwayatkan Atha' bin Rabbah dari Abdullah bin Abbas, wanita itu termasyur sebagai muslimah yang dijaminkan syurga oleh Rasulullah.

Nah, tawakal seperti apakah kita?
Bukankah seorang awam lebih sering mengeluh bahkan hingga melakukan dosa besar seperti putus asa dari rahmat Allah ketika sakit bertahun-tahun, bahkan tidak jarang malah pergi ke dukun dan terjebak lembah kemusyrikan yang membahayakan dunia akhirat?

Akhifillah dengarkanlah..
Kadar keimanan setiap orang itu berbeda-beda.
Ruqyah ini menuntaskan sihir untuk menjaga saudara-saudari kita yang belum kokoh ketauhidannya hingga ia terserang sihir jin. Dan kita yang diberi kemampuan oleh Allah untuk meruqyah itu adalah amanah untuk dijalankan, dan tentu saja ini wajib karena ilmu itu harus diamalkan.

Demi Allah saya heran ada bebrapa fikrah islam yang saya kenal baik menolak ruqyah dengan minimnya pengetahuan yang ia ketahui tentangnya. Dia berdiam diri dan mencela para peruqyah yang sedang berjuang menebarkan sunnah ini dari sofa ditengah-tengah keluarga tercintanya atau bersenda gurau bersama santri dan mutarobinya. Allahuakbar!

#9. Bukankah minta diruqyah itu tidak boleh?
Harusnya jawaban ini dutulis dalam satu tulisan utuh, semoga nanti ada waktu yang cukup. Hal ini telah dibahas banyak ulama, dan saya sedikit menyuguhkan kesimpulan dari pembahasan Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullahu ta’ala.

Hadits tentang itu sahih, namun, kita manusia yang telah dianugerahi akal untuk berfikir dan hati untuk menilai bukahkah tidak seharusnya cepat menyimpulkan tanpa pengetahuan yang cukup?

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz menyebutkan ciri-ciri yang masuk syurga tanpa hisab itu adalah: Mereka itu adalah orang-orang yang berjihad menundukkan hawa nafsu mereka dan istiqomah di atas agama Allah. Mereka senantiasa menunaikan kewajiban dimana pun berada. Demikian juga, mereka senantiasa meninggalkan keharaman dan berlomba-lomba menggapai kebaikan.

Di antara ciri mereka adalah tidak meminta diruqyah, tidak meminta disembuhkan dengan kay/disundut besi panas, dan tidak beranggapan sial/tathayyur. Tidak minta diruqyah maksudnya adalah dia tidak memohon kepada orang lain untuk meruqyah dirinya. Namun, ini bukan berarti bahwa perkara ini diharamkan. Tidak masalah meminta diruqyah jika memang dibutuhkan.

Akan tetapi, di antara ciri mereka -70 ribu orang yang masuk surga tanpa hisab tadi- meninggalkan hal itu dan mencukupkan diri dengan sebab-sebab yang lain. Mereka tidak meminta orang untuk meruqyah dirinya. Dia tidak berkata, “Wahai fulan, ruqyahlah diriku.” Akan tetapi apabila ada kebutuhan -mendesak- untuk itu tidak mengapa. Hal itu tidak membuat dirinya keluar dari tujuh puluh ribu orang tersebut selama memang benar-benar ada kebutuhan untuk itu. Oleh sebab itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam prnah memerintahkan Aisyah untuk meminta ruqyah pada saat mengalami sakit pada suatu kondisi. Beliau juga memerintahkan Ummu Aitam Ja’far bin Abi Thalib untuk meminta ruqyah untuk mereka, sebagaimana disebutkan dalam hadits yang sahih.

Masalahnya adalah..
JIKA kadar keimanan manusia itu tidak cukup untuk bertawakal dalam jangka bertahun-tahun dengan sihir yang menimpanya, apakah ia tidak lebih butuh untuk minta di ruqyah?

Manusia sombong manakah yang telah meng-klaim dirinya salah satu golongan manusia yang masuk syurga tanpa hisab? Sedangkan umat islam yang hidup diabad ke 14 ini saja lebih dari 5,7 Milyard.. belum lagi ulama terpilih yang hidup sebelum abad ke 14 setelah islam turun?

Apakah siti Aisyah Ra yang hidup semasa Rasulullah dan meriwayatkan ribuan hadits ini tidak termasuk golongan itu?

Apakah bolak balik kedukun dan mengeluh 7 kali dalam sehari dan kadang menghadapai kondisi bertahun-tahun sulit shalat ini tidak lebih baik diruqyah hingga sembuh dan dapat beribadah dengan leluasa ini lebih buruk daripada minta di ruqyah?

Ini tentang akidah yang lurus, atau tentang bagaimana si peruqyah meluruskan akidah dan pemahamannya terlebih dahulu lalu meruqyahnya. Hingga si pasien paham bahwa kesembuhan itu dari Allah dan bencana itu disebabkan oleh tangannya sendiri.

Demi Allah saya merasa kasihan sama praktisi yang mau belajar ruqyah karena ingin membentengi dirinya dari sihir, mengobati dan menjaga keluarganya serta umat mukminin-mukminat dari sihir kemudian melemah semangatnya karena salah penafsiran tentang hadits ini padahal ada banyak hadits lain yang menceritakan tentang ruqyah serta fakta ilmiyyah tentang kesembuhan yang terjadi.

#10. Itu kan Rasulullah saw, kita ini manusia biasa?
Benar, Rasulullah mencontohkan dan kita menirunya sebagai jalanan sunnah untuk menggapai ridha Allah.

Bukahkan Rasulullah sendiri pernah kena sihir dan diruqyah 2 malaikat ? Bukahkan Rasulullah itu mukhlisin dan terbebas dari sihir seperti yang difirmankan Allah?

Demi Allah ini adalah pembelajaran bagi manusia yang berfikir. Semoga Allah memberi semua kita hidayah-Nya. Agar kita selamat hingga ke akhirat. Insya Allah seri berikutnya akan terbit sesuai kebutuhan dan pertanyaan ummat.

Insya Allah pelatihan nasional Rehab Hati & Quranic Healing yang akan membahas problematika umat dan mencetak praktisi ruqyah syariyah baru akan digelar di Jakarta 27 Januari 2013 nanti. Besama NAI dan Ust Perdana Akhmad SPsi.

Salam Tauhid,
Nuruddin Al Indunissy.

1 komentar:

abdul cholik mengatakan...

bagai mana hukumnya orang yg mengobati sihir dengan tenaga dalam (aura) dan ayat2 Al quran,,serta dengan memandikan sang pasien menggunakan air daun teratai dan bunga kantil yg sudah di haluskan dan di beri aura dan di bacakan surat shad..
karna saya mempunyai kaka ipar yg metode pengobatan perkumpulannya seperti itu,,